Sholawat

Shalawat Al-Faqih Al-Muqaddam

اللهم صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ صَلَاتَكَ الْقَدِيْمَةَ الْأَزَلِيَّةَ الدَّائِمَةَ الْبَاقِيَةَ الْأَبَدِيَّةَ الَّتِيْ صَلَّيْتَهَا فِيْ حَضْرَةِ عِلْمِكَ الْقَدِيْمِ الَّذِيْ أَنْزَلْتَهُ بِمَلَائِكَتِكَ فِيْ حَضْرَةِ كَلَامِكَ الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ ، فَقُلْتَ بِاللِّسَانِ الْمُحَمَّدِيِّ الرَّحِيْمِ: إِنَّ اللهَ وَ مَلَائِكَتَهُ يُصَلُّوْنَ عَلَى النَّبِيِّ ،
وَ خَاطَبْتَنَا بِهَا مَعَ السَّلَامِ تَتْمِيْمًا لِلْإِكْرَامِ مِنْكَ لَنَا بِالْإِنْعَامِ ، فَقُلْتَ: يَا أَيُّهَا الَّذِيْنَ آمَنُوْا صَلُّوْا عَلَيْهِ وَ سَلِّمُوْا تَسْلِيْمًا
فَقُلْتُ اِمْتِثَالًا لِأَمْرِكَ ، وَ رَغْبَةً فِيْمَا عِنْدَكَ مِنَ الْأَجْرِ : اللهم صَلِّ وَ سَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَ عَلَى آلِهِ وَ صَحْبهِ أَجْمَعِيْنَ ، صَلَاةً دَائِمَةً بَاقِيَةً إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ حَتَّى نَجِدَهَا وِقَايَةً لَنَا مِنْ نَارِ الْجَحِيْمِ ، وَ مُوْصِلَةً لِأَوَّلِنَا وَآخِرِنَا مَعْشَرَ الْمُسْلِمِيْنَ إِلَى دَارِ النَّعِيْمِ وَ رُؤْيَةِ وَجْهِكَ الْكَرِيْمِ.
یَا عَظِیْمُ، یَا عَظِیْمُ، یَا عَظِیْمُ، یَا عَظِیْمُ، یَا عَظِیْمُ، یَا عَظِیْمُ، یَا عَظِیْمُ

Artinya: “Ya Allah ﷻ limpahkan shalawat kepada junjungan kami Nabi Muhammad ﷺ , dengan shalawat-Mu yang dahulu dan bersifat azali, yang kekal dan abadi yang Engkau bershawalat dengan ilmu-Mu yang dahulu, yang Engkau turunkan melalui malaikat-Mu dengan kalam-Mu yaitu Al-Qur’an yang agung. Dan Engkau berkata dengan lisan Nabi Muhammad ﷺ yang pengasih “Sesungguhnya Allah ﷻ dan malaikat-Nya bershawalat kepada Nabi” dan Engkau berkata kepada kami dengan shalawat disertai dengan salam sebagai penyempurna untuk pemuliaan dari-Mu untuk kami dengan nikmat-nikmat yang Kau berikan. Lalu Engkau mengatakan: “Wahai orang-orang yang beriman, bershawalatlah kamu untuk Nabi dan ucapkanlah salam dengan penuh penghormatan kepadanya.” Maka aku berkata sebab melaksanakan perintahmu dan keinginan untuk mendapatkan pahala di sisimu: “Ya Allah ﷻ limpahkan shalawat dan salam kepada junjungan kami Nabi Muhammad ﷺ , keluarga dan seluruh sahabatnya dengan shalawat yang terus-menerus dan kekal sampai hari kiamat hingga kami mendapatinya sebagai perlindungan untuk kami dari neraka jahim dan sebagai pengantar bagi orang-orang muslim terdahulu dan terakhir menuju surga serta melihat wajah-Mu yang mulia. Wahai Dzat Yang Agung, wahai Dzat Yang Agung, wahai Dzat Yang Agung, wahai Dzat Yang Agung, wahai Dzat Yang Agung, wahai Dzat Yang Agung, wahai Dzat Yang Agung”.